Apakah Twitter atau Facebook Lebih Baik untuk Mempromosikan Film?

film

Ketika Twitter mulai menjadi kekuatan yang harus diperhitungkan di media sosial, beberapa orang bertanya-tanya apakah suatu hari nanti akan melampaui raksasa yang dikenal sebagai Facebook. Sepertinya kreasi Mark Zuckerberg aman, karena Twitter memiliki basis pengguna yang jauh lebih kecil. Namun, Twitter, dengan batas 140 karakter dan kemampuannya untuk berbagi dengan orang yang tidak Anda kenal, memiliki beberapa hal yang tidak dimiliki Facebook. Beberapa fitur ini menjadikannya alat yang sangat baik untuk memasarkan segala macam hal, termasuk film.

Itu tidak berarti bahwa Facebook juga tidak bagus untuk memasarkan film. Faktanya, tergantung pada jenis pemasaran yang Anda bicarakan, Facebook mungkin menjadi alternatif yang lebih baik daripada Twitter. Film yang sama dapat menggunakan keduanya dengan sukses, tergantung pada pesan dan penonton yang diinginkan nonton film bioskop 21 online.

Selama bertahun-tahun, Facebook telah menjadi jejaring sosial yang dicari orang untuk berkomunikasi dengan orang yang sudah mereka kenal. Ini berarti teman, keluarga, rekan kerja, dan kenalan. Beberapa orang menggunakannya untuk berhubungan kembali dengan teman yang sudah lama hilang dan tetap berhubungan dengan orang di luar negeri secara gratis, padahal biasanya akan memakan banyak waktu dan uang untuk berkomunikasi melalui telepon atau surat.

Berbagi sesuatu dengan teman Anda di Facebook biasanya berarti berbagi dengan seseorang yang sudah Anda kenal. Inilah sebabnya mengapa begitu banyak sumber berita online memiliki tombol “bagikan” Facebook yang menonjol di setiap halaman mereka. Mereka ingin Anda membagikan artikel atau foto dengan orang yang Anda kenal untuk menarik lalu lintas ke situs web mereka.

Studio film dapat memanfaatkan ini dengan memulai halaman atas nama film dan memposting tautan ke hal-hal seperti trailer film, cuplikan di balik layar dan bahkan gambar film bahkan sebelum film keluar. Meskipun ini dapat dibagikan langsung di Facebook, pemasar studio film juga dapat menautkan ke situs web film, yang akan menarik lalu lintas ke sana.

Tujuannya juga untuk menghidupkan beberapa hal positif untuk film tersebut dan membuat orang ingin mengunjungi kembali situs webnya saat film tersebut diperbarui. Hal ini memberi tekanan pada pemasar untuk secara konsisten memiliki materi segar. Pengguna Facebook terbiasa memiliki serangkaian hal baru untuk dibaca dan ditonton di timeline mereka setiap pagi. Tidak memperbarui situs web atau halaman penggemar Facebook untuk film tersebut dapat berarti bahwa film Anda tidak terlihat dan tidak diingat, yang merupakan hal yang buruk.

Twitter sangat berbeda dengan Facebook. Faktanya, sangat berbeda sehingga sulit untuk membandingkan keduanya. Sementara Facebook cocok untuk percakapan yang panjang, Twitter adalah tentang semburan informasi singkat. Tentu, Anda dapat melakukan percakapan di Twitter, tetapi itu jauh lebih sulit dilakukan karena batasan 140 karakter.

Twitter adalah sumber yang sangat baik untuk berita terbaru. Faktanya, banyak berita pertama kali diumumkan dengan cara ini daripada di situs berita tradisional. Pemasar film dapat memanfaatkan fakta ini dengan memposting sesuatu yang baru dan menarik tentang film mereka menggunakan Twitter, kemudian mempostingnya ke Facebook nanti agar penggemar dapat berkomentar lebih lanjut tanpa batasan karakter.

Banyak film sukses memulai kampanye Twitter mereka dengan memulai akun film resmi beberapa bulan sebelum diputar di bioskop. Bahkan, beberapa memulai akun saat film masih diputar atau dalam praproduksi untuk mendapatkan kegembiraan dan buzz tentang film yang bergulir lebih awal. Semua berita terbaru, seperti pemeran baru atau awal hari pertama pembuatan film, dapat diposting di akun tersebut.

Keindahan Twitter adalah tagar dapat digunakan untuk mengumumkan berita kepada orang-orang yang bahkan tidak mengikuti akun tersebut. Misalnya, jika pemasar “The Hunger Games” ingin mengumumkan trailer resminya dirilis untuk pertama kalinya, penggunaan hashtag #trailers dan bahkan mungkin #movies berarti siapa pun yang menelusuri kedua istilah ini di Twitter dapat dengan mudah menemukan trailer dan diekspos ke itu, bahkan jika mereka belum pernah mendengar tentang “The Hunger Games.”

Dalam pertempuran jejaring sosial, Facebook adalah pemenang yang jelas dalam hal jumlah pengguna terdaftar. Namun, ketika mencoba menjangkau penonton yang belum mengetahui film tersebut, Twitter memiliki beberapa keunggulan berbeda. Kedua jaringan memiliki kegunaannya sendiri saat memasarkan film, jadi yang terbaik adalah memanfaatkan kedua platform tersebut. Film yang hanya menggunakan satu jaringan atau lainnya hanya akan dapat menjangkau penonton yang terbatas.

Selama 6 tahun terakhir, Zack Mandell telah menjadi penulis kontributor untuk departemen berita hiburan umum Gossip Center. Selain itu, dia saat ini memiliki dan mengelola situs web film.

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published.